ECJ 2020, Tambang Emas Martabe Berbagi Pengetahuan Merancang Pertambangan Emas

ECJ 2020, Tambang Emas Martabe Berbagi Pengetahuan Merancang Pertambangan Emas

26/09/2020 0 By Redaktur 3
TAPSEL I PT Agincourt Resources (PTAR), pengelola Tambang Emas Martabe kembali menyelenggarakan E-Coaching Jam (ECJ) 2020 bekerja sama dengan Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada (UGM) dengan tema Strategi Perencanaan Pertambangan Emas.

ECJ kali ini diselenggarakan secara virtual melalui Zoom dan Live Youtube yang diikuti oleh ratusan mahasiswa dari UGM dan beberapa Universitas yang berbasis di Yogyakarta.

ECJ merupakan salah satu program tahunan PTAR sebagai bukti nyata kontribusi perusahaan terhadap peningkatan kualitas dunia pendidikan di Indonesia.

ECJ adalah wadah komunikasi baik online maupun tatap muka antara para mahasiswa dengan banyak praktisi/ahli pertambangan dari Tambang Emas Martabe.

Sejak pertama kali dilaksanakan pada 2014, ECJ telah berhasil menjembatani diskusi lebih dari 40 ahli pertambangan dengan 3.000 orang mahasiswa di seluruh Indonesia. Program ini juga telah berhasil mendapatkan penghargaan CSR Indonesia Awards 2019.

Senior Manager Corporate Communications PTAR Katarina Siburian Hardono mengemukakan, melalui ECJ, para mahasiswa dari berbagai jurusan yang terkait dengan pertambangan bisa mendapatkan bimbingan langsung dan pemahaman baru mengenai industri pertambangan, sehingga nantinya lebih siap dalam menghadapi dunia kerja.

“ECJ kali ini kami menghadirkan dua ahli pertambangan yang kemampuannya sudah tidak diragukan lagi, yang pertama adalah Dekan Fakultas Teknik Pertambangan dan Perminyakan ITB Prof Ir Ridho Kresna Wattimena MT PhD IPU yang membawakan materi Perancangan Tambang Emas, serta Senior Manager Mining PTAR Rahmat Lubis dengan materi Dasar Pembuatan Desain Perencanaan Penambangan,” ucap Katarina.

Lebih lanjut Katarina menyampaikan, melalui kedua sesi ECJ tersebut, para mahasiswa diharapkan dapat meningkatkan pemahaman dan pengetahuannya, tak hanya mengenai potensi pertambangan di Indonesia dan berbagai metode penambangan, tapi juga bagaimana pengaruh nilai keekonomian dalam perencanaan pertambangan emas.
“PTAR berkomitmen untuk terus menyelenggarakan dan mengembangkan ECJ agar menjadi sarana sekaligus memfasilitasi peningkatan mutu akademis para mahasiswa agar lebih siap untuk berkecimpung dan berkarya di industri pertambangan. Bagi para mahasiswa yang ingin bertanya lebih lanjut serta bergabung dalam komunitas ECJ Tambang Emas Martabe, bisa langsung mengirimkan surat ke elektronik ke Martabe.eCoachingJam2@agincourtresources.com,” pungkas Katarina.

Staf Pengajar dan Peneliti Departemen Teknik Geologi UGM Lucas Donny Setiadji mengapresiasi penyelenggaraan ECJ oleh PTAR.
“Terima kasih kepada PTAR telah mendukung pembelajaran di universitas-universitas. Semoga kolaborasi universitas dan industri dapat menjadi fondasi untuk mendukung program merdeka belajar oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, serta merealisasikan roadmap industrialisasi khususnya di bidang pertambangan emas,” ujar Lucas Donny.

Mahasiswa Jurusan Teknik Geologi UGM Wahyu Ardiansyah sebagai salah satu peserta ECJ mengatakan, para ahli pertambangan yang hadir menjadi narasumber pada kegiatan ECJ selalu menyajikan informasi dan pengetahuan terbaru.

“Kami tak hanya mendapatkan informasi satu arah, tapi banyak pengetahuan baru yang bisa kami ketahui melalui sesi diskusi dan tanya jawab. Saya berharap, ECJ terus diselenggarakan secara rutin, sehingga para mahasiswa selalu mendapatkan kesempatan belajar langsung dari ahlinya,” tutur Wahyu yang tahun lalu juga mengikuti ECJ ini. (Rel/Borneo)